Kamis, 09 Agustus 2012

Siap menyambut 10 Hari Terakhir Ramadhan!


Lur ramadhan tinggal 10 hari lagi nih. Gimana aktivitas lo selama ramahan ini? Penuh ibadah? (y) #okesip. Ramadhan udah masuk ke klimaksnya nih sobat. Ibarat UCL, kita udah masuk fase knock out round. Setiap laga didalamnya penting banget. Klo ga dimanfaatin dengan baik bisa-bisa selesai ajang ramadhan ini kita kehilangan gelar muttaqin. Ga mau kan di ramadhan yang penuh berkah ini kita malah jadi Untitled pfftt. Inget sob, salah satu do’a Malaikat Jibril yang diaminkan Nabi shalallahu alaihi wa salam adalah kecelakaan bagi orang yang memasuki ramadhan tapi dia tidak mendapat ampunan.  Naudzubillahi min dzalik.

Btw ada apa sih dengan sepuluh hari terakhir ramadhan? Sobat udah hapal surat Al-Fajr kan? Klo belum coba buka deh mushafnya. Ayat keduanya bunyinya gini “walayaalin asyr”, nah kalo diterjemahin artinya gini “Demi malam yang sepuluh”. Menurut ulama tafsirnya gini sob, yang dimaksud malam sepuluh ini adalah Allah telah menciptakan sepuluh malam yang didalamnya penuh kemuliaan. Dan para ulama sepakat yang malam yang sepuluh itu adalah sepuluh malam terakhir dibulan ramadhan. Hal ini disebabkan karena di salah satu sepuluh malam terakhir ada malam kemuliaan yang Cuma dimiliki oleh umat Nabi Muhammad, Yup kamu betul, malam Lailatu Qadr!


 Nah setelah mengetahui Allah menurunkan kemuliaan di sepuluh malam terakhir sebagai muslim yang baik harusnya kita All out menghadapi malam kemuliaan yang udah di depan mata nih. Semua gak lain untuk mendapat gelar yang Allah janjikan yaitu Al-Muttaqin!
Liat nih gimana rasulullah di sepuluh hari terakhir. Dalam Shahihain disebutkan, dari Aisyah radhiallahu ‘anha, ia berkata : “Bila masuk sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengencangkan kainnya menjauhkan diri dari menggauli istrinya, menghidupkan malamnya dan membangunkan keluarganya.” Yuk kita ikutin teladan kita :D

Trus apa yang mesti dilakuin di sepuluh malam terakhir nih?

Macem-macem lur. Diantaranya di sepuluh hari terakhir ini Nabi shalallahu alaihi wa salam sangat menganjurkan umatnya melakukan ibadah ini Umrah dan I’tikaf selama sepuluh hari terakhir di bulan ramadhan. Oke, ane coba men-share sedikit tentang apa itu i’tikaf. Kenapa umrah gak ane bahas? Untuk umroh ini agak berat khususnya karena urusan finansial. Umrah di sepuluh hari terakhir bisa nyamain biaya Haji sob! Nah ane bahas yang insya allah mudah bagi kita menjalankannya.

I’tikaf secara bahasa artinya berdiam diri, sedangkan secara istilah berdiam diri didalam mesjid melakukan ibadah-ibadah yang dapat mendekatkan diri kepada Allah. I’tikaf sebenernya gak harus sepuluh terakhir di bulan ramadhan, tapi sangat ditekankan pada saat itu.



Gimana sih aturan main i’tikaf 10 hari terakhir?

I’tikaf dimulai dari setelah buka puasa tanggal 20 Ramadhan sampai setelah shalat ‘Idul Fithr. I’tikaf dilakukan oleh muslim maupun muslimah. Tapi untuk muslimah tidak terlalu dianjurkan. Bayangkan gimana jadinya kalo muslimah yang udah punya anak kecil i’tikaf? Hehe atau setidaknya muntuk muslimah harus minimbang maslahat dan madharatnya terlebih dahulu dan jangan lupa izin dari ayah atau suami :) Tempat i’tikaf itu di mesjid jami’, maksudnya masjid yang dipake buat sholat Jum’at, bukan di mesjid biasa atau yang kita kenal dengan musholla atau langgar.  Nah kita nginep tuh di mesjid, mulai dari tidur, sahur, buka, buang hajat dan mandi pun disana. Tapi inget fokusnya bukan numpang hidup di mesjid ya tapi ibadah extra hehe. Oleh karena itu disarankan i’tikaf di mesjid yang emang nyiapin keperluan i’tikaf. Kalo enggak repot kita.
Loh kita mengurung diri di mesjid ya? Ga boleh keluar-keluar? Hmm ya kasarnya sih gitu. Hal itu kita lakukan supaya kita fokus saja untuk beribadah kepada Allah Ta’alaa. Melupakan urusan dunia selama sepuluh hari untuk berdekatan dengan Rabb kita gak ada salahnya kan? Cuma 10 hari loh sob dari 360 hari yang ada hehe. 

Trus kalo gue masih sekolah, kuliah, kerja dsb dari pagi sampe sore gimana? Gue cuma bisa malem, gimana? Nah disini ada perbedaan sengit diantara para ulama apakah i’tikaf itu boleh keluar untuk hajat seperti itu. Atau bolehkah i’tikaf malemnya doang. Wallahu a’lam gw pribadi memegang pendapat yang boleh. Asalkan urusan itu sangat mendesak. Memang salah satu yang buat i’tikaf ini agak berat ya urusan meluangkan waktu ini.

Pas i’tikaf ibadah apa yang kita lakukan?

Nah ini nih yang sering ditanyain. Ya saat kita i’tikaf kita melakukan ibadah-ibadah yang telah ma’tsur (dikenal) yang diajarkan rasulullah. Seperti, solat malam; baca, ngafalin, taddabbur alqur’an; sodaqoh; banyak do’a, curhat ke allah tentang masalah lo setahun ini; muhasabah; belajar islam lebih dalam mulai dari aqidah, fikih, sejarah, dll baik di waktu siang dan malam. Bagian yang paling gw suka saat i’tikaf ini tuh muhasabah dan ngafalin quran sob. Alhamdulillah tiap i’tikaf hafalan gue nambah. Kerasa banget berkah pada i’tikaf ini. Gw ngerasa lebih mudah ngafal ketimbang hari biasa. Sok dicoba :) Gw juga pernah liat orang yang sangat syahdu bermuhasabah tiap malam merintihkan air mata, pengen bisa kaya gitu :’)

Kalo ada yang ngerasa, Lah kaya gitu ngebetein banget dong? Betul! Pertama kali gw i’tikaf gw juga ngerasa gitu. Tapi pikirin deh sob kita pas nonton Euro Cup selama sebulan enak-enak aja. Padahal kasarnya kita cuma liat bola yang direbutin 22 orang, udah gitu mainnya malem terus lagi. Tanamin dalam diri kita i’tikaf ini baik buat nutrisi jiwa kita. Ibarat kata tuh mungkin kita bete karena selama ini kita kebiasaan ngasih junk food untuk jiwa kita, pas disodorin makanan penuh nutrisi untuk jiwa jadi ogah deh. Intinya sabar dan sedikit dipaksa adalah jalan awal supaya kita bisa enjoy saat i’tikaf. Insya allah kalo udah biasa kita akan sangat rindu kegiatan ini. Trust me :D

Kalo cara dapetin malam lailatul qadar gimana?

Malam lailatul qadar ada di malam-malam ganjil di sepuluh hari terakhir. Cara dapetinnya ya sama kaya kegiatan i’tikaf, memperbanyak ibadah yg ma’tsur. Ada juga nih do’a pas malam lailatul qadar, “Allahumma innka afuwun tuhibbu afwa fa’ fuannii” artinya ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, maka ampunilah aku.

Gue mau banget i’tikaf tapi kayaknya kesibukan gue gak bisa ditinggalin banget :’(

Untuk teman-teman yang ada problem kaya gini, don’t worry be happy. Allah Maha Pemurah kok. Keutamaan sepuluh hari terakhir dan dapetin malam lailatul qadar gak cuma buat mereka yang i’tikaf aja, walaupun dengan i’tikaf lebih utama. Buat kamu yang gak bisa meluangkan waktu untuk i’tikaf tapi pengen dapat keberkahan dan pahala sepuluh malam terakhir bahkan lailatul qadar ya tetep lakuin kegiatan yang gw kasih tau tadi. Insya allah pahala dan keberkahan tetep Allah kasih buat kamu :

Sekian sharingnya semoga manfaat ya. Ayo kita fastabiqulkhairaat !

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar